Merayakan Natal Dalam Kesederhanaan

Menurut Alkitab Injil yang ditulis oleh Lukas, Jesus Kristus dilahirkan di sebuah kandang hewan ternak serta diletakkan pada sebuah palungan akibat tidak ada losmen, apalagi hospital tersedia, sebagai tempat yang layak bagi Bunda Maria melahirkan bayinya di desa Bethlehem.

Kelahiran Jesus Kristus disaksikan oleh para penggembala, para hewan ternak, serta tiga orang Majus di tengah suasana penuh kesederhanaan.

Tidak ada pusat perbelanjaan atau hotel bintang lima yang menggemakan lagu-lagu Natal. Tidak ada upacara perayaan hari Natal di gereja atau katedral bergelimang kemilau keduniawian.

Tidak ada atribut Natal semisal Sinterklaas tambun dan Piet Hitam menenteng karung dan sapu lidi untuk menghukum anak-anak nakal. Tidak ada pohon natal berhias aneka ragam hiasan Natal. Tidak ada tradisi tukar-menukar hadiah.

Tidak ada Great X-Mas Sale yang merupakan kesempatan bagi para industriawan untuk laris menjual produk mereka masing-masing. Tidak ada gerakan kapitalisme penganut mashab pasar bebas mengeruk profit sebesar mungkin dari pemanfaatan komersial perayaan hari Natal.

Tampaknya segenap fitrah kesederhanaan yang sempat lenyap ditelan gemerlap komersialisasi hari kelahiran Jesus Kristus di Bethlehem sebelum diungsikan Josef dan Maria ke Mesir mendadak kembali terjadi di perayaan hari Natal menjelang akhir tahun 2020.

Tampaknya pagebluk virus Corona secara tidak langsung mau pun langsung menyadarkan umat manusia bahwa perayaan kelahiran Jesus Kristus seyogianya bukan dirayakan dengan kegermelapan pusat perbelanjaan, pohon natal berhias hiasan Natal, bersama gelak tawa sinterklas dan piet hitam, diiringi lagu-lagu Natal riang gembira sambil memborong habis produk duniawi produksi para produsen yang maksimal memanfaatkan hari Natal demi mengeruk profit sebesar mungkin.

Tampaknya para virus Corona, menjelang akhir tahun 2020 sebelum ke awal tahun 2021, mengajak segenap umat Nasrani kembali ke sukma fitrah, makna sejati kelahiran Jesus Kristus, yaitu kesempatan untuk merenungi makna segenap ajaran bukan kebencian, namun kasih-sayang Jesus Kristus yang dilahirkan bukan di tengah gemerlap kemewahan duniawi namun suasana khusyuk penuh kesederhanaan, yang seyogianya disambut dengan khidmat penuh kerendahan hati.

Selamat hari Natal...

[Source: Kompas]